Wednesday, January 4, 2017

SAKIT X NEW YEAR

Hello gaez bertemu lagi dengan gue di blog yang masih tetap berdiri sendiri sejak 2012 ini. Di landasi oleh keinginan menulis yang udah lama banget ngga dilampiaskan akhrinyaaa gue mau nulis di blog ini lagi. Gue akan membahas tentang kisah menyedihkan. Ya menyedihkan sekali , karena gue yang dari SD sampai gue awal kuliah ini ngga pernah masuk rumah sakit akhirnya pada tanggal 26 kemarin gue kembali merasakan kondisi yang pernah gue alamin juga waktu kelas 2 SD yaitu di rawat dirumah sakit. Okedeh lanjut ke kronologinya aja nihh yaa , check this out--->



Tanggal 22 Desember, Gue makan di suatu tempat seafood dalem komplek, sebutlah di daerah Jatibening 1. Disana gue makan bareng sama om gue dan anaknya dari si om itu ( sepupu ya jatohnya? ) okedeh gapenting lanjut. Gue makan ikan kue, tumis kangkung dan kerang ijo. Sejatinya gue ngga ada alergi sama sekali sama makanan2 itu, gue cuma alergi sama udang dan cumi aja selain itu ngga. Yaudah gue makan dong itu, dan ngga ada masalah sama sekali tuh.

Tanggal 23 Desember, Gue juga masih biasa2 aja tuh ngga merasa ada hal yang aneh atau segalanya di perut gue. Dan sekitaran jam 4 sore, dimulailah tawuran yang terjadi di dalem perut gue. Perut gue tiba2 sakit se ada2nya. Rasanya kayak maag tapi durasinya lama banget, sampe2 gue udah bingung lagi itu mau ngapain lagi Akhrinya gue so ide lah itu minum eh makan promag. And biasanya langsung ilang tuh sakit, tapi ini parah men nggak ilang2 sampe sejam lebih gue kesakitan kayak gitu dan posisi gue ngerungkuk gitu kaya bayi masih didalem kandungan ibu biar perut gue ngga sakit2 banget. Akhirnya bokap gue balik jam 5 sore an dan ngeliat gue yang kaya orang sakau minta obat trus dia langsung bikinin teh anget. Dan gue minum deh tehnya ya sedikit berpengaruh lah, sakitnya ilang sementara, tapi sakit yg gue rasain itu ilang muncul ilang muncul, kayak perasaan ke gebetan. Dan karena gue masih bisa nahan itu rasa sakit akhrinya ya gue tahan dulu aja karena ngga parah2 banget kan itu. Okeeh langsung skip ke tanggal 25 aja ya.

Tanggal 25 Desember, yes itu adalah hari natal dan sekaligus hari meninggalnya nyokap gue yang ke 16 tahun. Jadinya gue sama bokap dan kaka2 gue menyempatkan diri buat nyekar ke makanm nyokap gue. Yaa bersih2 in aja sih ngga berdoa2 bgt karena berdoa kan ngga harus dikuburannya juga, iya kan? Okedah lanjut ke waktu sorenya aja ya. Jadi pas sorenya itu rasa sakit yg gue rasain itu opacitynya (bahasa ngedit) makin makin kenceng gitu sampe sakitnya bener2 sakit bgt deh pokoknya. Tapi ya gitu ilang mucul ilang muncul sampe pas tengah malem , sekitar jam 1an gue ngga bisa tidur gara2 perut gue melintir sakitnya. Gue tidur ngadep kiri sakit, ngadep kanan sakit, telentang sakit, laah anjir ini gimana caranya gue tidur. Trus gue duduk2 dulu kan tuh tengah malem di ruang tamu. Yang gue rasain saat itu perut gue kembung banget dan kalo tiduran sakit. Dan gue juga jadi rada eneg gitu, akhrinya gue jackpotin dulu aja biar rada enakan tuh perut gue dan gue langsung bikin teh anget dan minum buat enakin perut gue. Akhrinya setelah itu gue bisa tidur dengan pules tanpa kesakitan lagi yeey.

Tanggal 26 Desember, akhirnya bokap gue membawa gue ke rumah sakit yang letaknya di depan sma gue persis, sebut aja ramsay jatinegara. Gue kesana naik vespa ( aduh sumpah itu ide terburuk sepanjang masa, jalan aja perut gue sakit gimana duduk di vespa yg geter2 mulu ) dan untungnya gue tiba di rs dengan kondisi selamat. Sampe disana ya biasa gitulah ngambil tiket dulu trus nunggu di panggil counternya abis itu baru nunggu lagi buat ketemu dokternya (kelamaan nunggunya) . Setelah di periksa segala macem, perut gue di teken2 dikira slime kali ya akhrinya kata dokternya gue (maskudnya penyakit gue) mengarah ke usus buntu. Wew shock seketika gue mendengar pernyataan dokter itu. akhrinya gue disuruh ke lab buat periksa darah dan urine.  Dan disitulah gue merasa "Anjrit ini kenapa segala periksa darah dah" . Singkat cerita gue udah di depan lab nya nungguin antrian pasien yang lagi di cek juga. Dari situ aja gue udah ngedenger jeritan bocah yang histeris gila, teriakan itu bocah bikin satu ruang tunggu pada nyengir2. Lah gue.. yang antriannya setelah bocah itu cuma bisa speechless dan tiba2 ujung2 jari gue seketika jadi dingin. Ya gue terkahir disuntik itu pas sd dan sekarang gue udah kuliah jadi udah sekitar 9 tahun lebih kulit gue ngga bercengkrama dengan benda yg namanya jarum suntik. Dan akhrinya giliran gue pun tiba. Masuk keruangan yang dingin, bau alkohol dimana2 kayaknya masuk ke golongan tiga sih ini dari baunya. Dan yang lebih bikin gue lebih shock lagi adalah itu bocah yang teriak2 sekarang posisinya lagi duduknya disebelah gue, wtf. Akhrinya pas gue masuk itu bocah disuruh keluar sama susternya biar ngga mengganggu ketenangan gue yang sebenernya udah di rusak sama itu bocah kampret. Yaudahlah gue akhrinya disuntik , anjir tangan kanan gue langsung lemes bgt. Dan akhirnya setelah di cek darah dan cek urine gue disuruh nunggu lagi 1 setengah jam buat nunggu hasil lab nya keluar. Nunggu lagi nunggu lagi hft.
Dan setelah menunggu satu setengah jam akhirnya keluar sudah lah hasilnya yang dalam berbentuk surat. Bokap gue so ide ngebuka itu surat tapi karena bahasanya bahasa dokter jadinya gangerti maksudnya apa wkwk.  Dan surat tersebut gue kasih lagi ke dokter yang tadi neken neken perut gue berasa slime. Dokternya pun berkata, " Ya ini bisa mengarah ke usus buntu pak " dalem hati gue, " Yallah libur gue cuma 2 minggu masa iya itu 2 minggu gue abisin buat dirumah sakit doang :l "Yaudahlah akhirnya jalan 1 1 nya harus di operasi soalnya usus buntu itu ngga bisa di obatin, apalagi kalo udah meradang. Dan kata dokternya kalo mau dapet hasil yang lebih jelas lagi nanti gue di usg dulu biar bisa lebih keliatan hasilnya. Okedeh akhrinya hari itu gue pulang dulu buat menyiapkan hal hal selanjutnya.

Tanggal 27 Desember, setelah nyokap dan bokap berdiskusi akhrinya memutuskan bahwa yaudah kalo mau di operasi di operasi aja. Yaudah deh tuh akhrinya hari selasa pagi sekitar jam 9 an gue kerumah sakit lagi tapi pengen periksa sama dokter yang spesialis penyakit dalam. Dan seperti biasa, sampe sana gue harus nunggu lagi karena pasiennya lumayan banyak. Setelah nunggu 3 jam lebih akhrinya gue masuk deh tuh keruangan dokternya dan gue diperiksa segala macem. Masih sama perut gue di teken teken kayak lagi main slime dan di tanya2, sakit ga kalo ini diteken? kalo sakit bilang sakit. Ya pas di teken perut bagian tengah gue bilang "sakit" trus setelah di periksa2 kata dokternya, "kamu mau dirawat apa engga?" gue jawab "mau dok" trus kata dia "okeh" dah gitu doang. Yaudah setelah itu gue langsung mempersiapkan buat pindah ke gedung rawat inap. Ya officially gue akhrinya merasakan tidur dikasur rumah sakit lagi untuk yang kedua kalinya, tapi untungnya ini rumah sakitnya lumayan bagus gak kayak waktu gue kena dbd, rumah sakitnya beeh astaga dragon. Dan setelah gue masuk ke kamar gue yang letaknya di lantai 7, gue masuk kelas 2 jadi cuma bertiga satu kamar dan saat itu lagi ada 1 pasien juga tapi udah mau pulang dan yang gue seneng adalah gue kebagian kasur yang pojok yang deket jendela, yeey lumayan jadi rada terangan suasanya. Yaudah gue tiduran dulu kan tuh sambil nunggu susternya dateng aja. Dan seiring berjalannya waktu akhrinya dateng suster yang mukanya masih gue inget sampe sekarang. Soalnya kedatangan dia itu ga menyenangkan banget men, dia dateng mau ngambil darah lagi ftw. Trus langsung dengan nada panik gue bilang ke susternya " kemarin udah di tes kok darahnya sus, itu ada suratnya " trus kata dia " oh iya ya? coba mana sini suratnya " akhrinya gue kasih kan surat yang kemarin hasil dari labnya , dan akhrinya suster itu meninggalkan gue sambil membawa surat yang tadi gue kasih, huuh selamat gue. Dan gak lama kemudian suster yang tadi balik lagi tapi sambil bawa2 nampan yang isinya suntikan. Dan dia sambil berkata " Mas jadi harus di ambil darahnya lagi soalnya yang kemarin keterangannya masih ada yang kurang " ahh serius sus? gue masih mencoba mendefend "iya lah masa bercanda" 'Adduh yaudah deh sus', akhirnya gue pasrah aja deh diambil darah lagi. "Jangan tegang gitu ya mas santai aja, tangannya di kepel ya" 'anjrit dalem hati gue udah panik parah itu, malah bau alkoholnya udah kecium bgt lagi jadi makin pusing aja gue' Trus pas itu jarum masuk ke urat gue gue cuma bisa gigit anduk sambil merem. Trus gue tanya kan ya ke susternya

A"sus lama banget udah belom?"
S " Ini kamu jangan tegang banget , daarahnya jadi gamau keluar"
A " Ah yang benerr sus, buruaan doong sakit bgt ini"
Akhrinya jarumnya di cabut lagi seraya suster itu berkata
S " Ahh kamu ketakutan bgt darahnya jadi ga mau keluar itu, yaudah nanti tunggu kamu udah rada relax lagi baru nanti saya dateng lagi ya"

Yallah cobaan apalagi sih ini. Jadi dari tadi gue kesakitan doang tapi darah gue belom di ambil -__- gue bete se ada2nya langsung saat itu.
Dan ketika kedua kalinya dia datang saat ini dia dateng berdua sama temennya dan langsung bisa keluar darah gue. Ntah mungkin suster pertama yang nyebelin itu kurang pro kayaknya dalam hal ngambil darah beginian, and yang baru gue tau adalah gue di ambil darahnya 2 tabung kecil. Lumayan juga ya pantesan rada lama prosesnya.
Trus gue nanya lagi kan sama susternya
A "sus ntar ngga ada suntik2an lagi kan? "
S " Nanti ada yang paling sakit, suntik buat ngetes alergi obat di kulit kamu "
A "Ah serius sus beneran ngga?"
S " Yaiyalah masa boongan "

Asli gue makin2 males bgt liat ini suster, keknya setiap ada dia pasti ada sesuatu yg ngga ngenakin buat gue. Dan sekitar jam 7 an malem suster itu dateng lagi ke kamar gue sambil membawa suntikan dan alat2 pendukung lainnya. Kayaknya gaperlu gue jelasin lagi yah , intinya tangan gue di suntik dimasukin cairan antibiotik dan di tes apakah gue kulit gue alergi dengan cairan obat itu apa engga. Dan untungnya gue ngga alergi jadinya dia ngga perlu coba2 suntik gue obat yg lain lagi karena itu ya tadi, sakitnya melebihi di ambil darah. Kayak ada pegel2nya gitu deh. Dan ngga lama dari situ gue di panggil suster buat di bawa keruang usg soalnya dokternya mau menerawang masa depan gue, maksudnya usus gue. Gue dibawa kesana naik kursi roda dan pas gue baru duduk di atas kursi roda tiba2 gue langsung dapet medali sama piangam. " Selamat anda akhrinya merasakan duduk di kursi roda" Bodo amat dah. Trus gue dibawa keruang usg dan saat sampe disana perut gue diolesin kayak pomade gitu ( semacam gel ). Trus perut gue di tempelin alat yang bentuknya mirip sama alat yang biasanya suka di pake kasir mba2 alfamart buat ngescan barcode. Setelah hasilnya keluar gue ngga di kasih tau tapi kayaknya masih abu abu sih dari tampang2 dokternya. Abis itu gue makan malem kayak biasa sambil dikasih beberapa obat kayak obat buat lambung, buat pencernaan, obat demam ( badan gue jadi demam juga ) dan setelah itu gue tertidur.

Tanggal 28 Desember, Ya gue kira hari ini gue bakal bangun pagi2 sekitar jam 7an gitu ternyata oh ternyata, tidak.  Jam 2 malem suster dateng ke kamar gue membawa sebuah gelas berisi minuman berwarna pink muda gitu. Awalnya gue kira jus jambu tuh, gue udah seneng aja. Eh ternyata bukan. Itu minuman udah banyaknya 1 gelas full trus rasanya kaga enak banget lagi. Rasanya kaya lu minum air ledeng trus di campur sama semen, Asli kayak gitu sumpah. Gue udah mau muntah aja tuh pas udah mau abis minumannya tapi dari pada ntar kalo gue muntah terus disuruh minum lagi jadi mending gue tahan aja deh. Oh iya fungsi minuman itu ntah gue juga kurang tau kayaknya itu masuk keserangkaian SOP kalo mau di rontgen deh, biar ususnya jadi nerawang kali pas lagi di scan. Sotoy sih gue.

Dan pas paginya yaah seperti biasanya pasien dirumah sakit, Gabut. Kerjaan gue kalo engga mainin kasur, nonton tv, main hp,  ngeliatin jendela, sama kesakitan gara2 infusnya ke kencengan.

Salah satu alesan yang bikin betah tidur di rs ya ini

Bubur everyday

Gunungnya cuma keliatan kalo pagi doang

Setelah sekian lama akhrinya nonton spongebob lagi


Tapi disana ada enaknya juga sih. Makan di anterin, trus kerjaan gue cuma tiduran doang ngga ngapa2in, jadi rada balance lah hehe. Oh iya disana gue makannya bubur mulu soalnya gue disuruh diet lunak sama susternya, jadi mau pagi, siang malem ya gue makannya bubur terus, kalah sama anak balita yang siangnya makan nasi kalo malem minum susu.
Dan menjelang siang sodara gue mulai berdatangan menjenguk gue. Disana gue ngerasain kalo ada orang yg ada diposisi sakit kaya gue ini trus dijengukin itu rasanya seneng banget. Dan yaudahlah seharian itu masih seperti biasa, dikasih antibiotik lewat infus, dikasih obat lambung, pencernaan dan obat demam dan ada beberapa yang gue gatau itu obat apa. Tapi yang perlu lo tau sih antibiotik itu asli sakit banget kalo udah masuk ke urat. Gue paling mager banget kalo lagi dikasih itu obat, tapi ya mau gimana lagi ya.
Gue langsung skip ke malem aja kali ya soalnya kegiatan gue cuma gabut doang jadi ga a6. Okeh pas malemnya sekitar jam 10 an gue akhirnya di panggil buat keruangan rontgen gitu. Jadi obat yang rasanya kayak air ledeng di mix sama semen itu baru bisa kepake buat rontgen setelah udah mengendap di perut gue selama 20 jam, jadinya gue di rontgen malem2 gini dah.
Setelah rontgen selesai gue lanjut balik ke kamar dan tidur again.

Tanggal 29 Desember, Disaat tanggal ini gue ngerasa semuanya udah enakan. Perut gue udah ngga sakit lagi , dan kayaknya gue udah sembuh nih. Oh iya kata dokternya juga gue ngga usus buntu, jadi gue cuma kayak infeksi saluran pencernaan gitu dan usus buntu gue juga ngga ada peradangan , jadinya ngga di operasi deh yeay. Dan 1 1nya yg gue pikirin adalah ini bisa ngga yah gue balik sebelum tahun baru. Soalnya bakal garing banget kalo tahun baruan di RS gini. Oh iya di hari ini juga ada temen kampus gue yg jengukin gue, tapi dia single fighter karena dia datengnya sendirian. Ya dia nemenin gue sekitar 4 jam an di RS soalnya saat siang itu ngga ada yg bisa nemenin gue jadinya bakal bosen banget kalo ngga ada dia, Terimakasih Delly Emilda.
And saat jam 6 sorean bokap nyokap dan kaka gue dateng semuanya. Karena saat itu gue udah ngerasa enakan tapi badan gue masih rada demam dikit , akhrinya nyokap gue bilang ke suster buat minta gue balik malem itu, soalnya gue udah bosen juga di rs wkwk. Eh tapi kata susternya belom boleh , bolehnya besok pagi dan itupun kalo demam gue udah stabil ngga melebihi 37,5 . Yaudah akhrinya gue nunggu besok pagi dulu deh sambil berharap demam gue ngga naik2 lagi.

Tanggal 30 Desember, Pagi yang menyenangkan buat gue karena hari ini gue udah bisa pulang yeey seneng banget, akhrinya ngga jadi operasi dan bisa tahun baruan diluar. Dan di hari itu gue masih melakukan hal hal biasa yaitu di kasih obat2 yg kayak biasa, makan bubur, dan melakukan hal2 gabut yang udah gue sebutin tadi diatas. Gue keluar dari rssekitar jam 4 sore dan gue seneng banget akhrinya gue bisa keluar dari ruangan kamar yang sebenernya nyaman banget cuma bosen juga lama2. Gue bisa liat jalanan lagi, liat orang lalu lalang dijalan duh pokoknya gue merasa jadi normal lagi deh walaupun tangan kiri gue masih rada bengkak karena bekas jarum infus yang menancap selama 4 hari di urat gue



Yaudah deh akrhinya gue balik kerumah dan masih minum obat2 yang dikasih sama rs biar gue bisa pulih secepat mungkin.

Tanggal 31 Desember, Hari ini adalah salah satu hari yang bisa bikin mood gue rada membaik, yes malem tahun baru. Belajar dari tahun baru kemarin ternyata tahun baruan dijalanan jakarta itu cukup menyengkan juga lah. Liat kembang api di sepanjang jalan bisa bikin pikiran jadi tenang dan senang juga. Jadi di malem itu gue udah ngerencanain buat bikin video ala ala gitu lah. Soalnya sayang banget kalo gue lewatin gitu aja. And sorry banget nih kalo videonya shaking banget, petama karena gue baru sadar kalo tangan gue itu tidak secanggih gimbal / steadycam dan yang kedua ngerekam diatas motor itu emang susah banget ternyata, pertama gue rada was2 kamera gue di samber sama orang di belakang, dan yg kedua jalanan jakarta itu banyak banget yang bergelombang jadinya gue juga ikut2 goyang kan tuh pas ngerekam.  Yaudah dari pada kelamaan dan lo semua pada bosen baca postingan gue yang panjangnya kalo di word udah  2800 kata langsung aja deh nih sebagai penutup gue kasih unjuk video absrud hasil karya gue hehe.



Thanks u semuanya yang udah mau baca salah satu postingan terpanjang di blog gue ini, ngga tau kenapa udah lama ngga ngeblog sekalinya nulis lagi malah jadi sepanjang ini ya. Akhir kata gue tutup dengan


About Us

PinoBlog

pinoblog adalah personal blog milik alvinopandu, blogger yang hobinya nge explore hal - hal random. Berisi tentang keseharian sang author, keluh kesah hidup, review review gapenting , dan hal-hal aneh diluar nalar lainnya...Selengkapnya




Facebook


Followers